alamat :

Contact Me :
Email : andryawal@gmail.com
Phone : +622199560888 /+6281399960888
Yahoo Messenger : andryawal_simanjuntak@yahoo.com




Kamis, 15 Juli 2010

Contoh Memori Banding Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN)

Kepada Yth.
Ketua Pengadilan Tinggi Tata Usaha Negara
_________________
di-
_________________

Melalui :

Ketua Pengadilan Tata Usaha Negara _________________
di-
_________________


Perihal  :         Memori Banding



Dihaturkan dengan hormat,

_________________ , Warga Negara Indonesia, Advokat/Pengacara pada Kantor Hukum  _________________, berkantor di Jl. _________________ – Tebet, bertindak untuk dan atas nama:
_________________

Warga Negara Indonesia, pekerjaan _________________, beralamat di Jl. _________________, berdasarkan Surat Kuasa tertanggal _________________, dalam hal ini telah memilih tempat kediaman di kantor kuasanya tersebut di atas, hendak menandatangani dan mengajukan memori/ risalah banding ini,

selanjutnya disebut ……………… PEMBANDING dahulu  TERGUGAT I.

melawan

_________________ dan _________________, beralamat di _________________;

selanjutnya disebut …………… TERBANDING I dan II dahulu PENGGUGAT I dan II.

Bersama ini Pembanding hendak mengajukan Memori/ Risalah Banding  atas putusan Pengadilan Tata Usaha Negara Semarang tanggal _________________ Nomor : _________________. yang amar putusannya sebagai berikut:

M E N G A D I L I



DALAM EKSEPSI

-          Menolak eksepsi para Tergugat.

DALAM POKOK PERKARA

1. Mengabulkan gugatan para Penggugat untuk sebagian;

2. Menyatakan batal akta jual beli No. _________________ tanggal _________________ yang diterbitkan oleh Tergugat I;

3. Memerintahkan Tergugat I untuk menarik akta jual beli tersebut;

4. Menyatakan batal sertifikat HM _________________ atas nama _________________ yang diterbitkan oleh Tergugat II;

5. Memerintahkan kepada Tergugat II untuk menarik sertifikat HM_________________ tergugat tersebut;

6. Membebankan biaya perkara kepada para Tergugat sebesar Rp. 313.000,- (tiga ratus tiga belas ribu rupiah);

7. Menolak gugatan selebihnya.


Bahwa Pembanding dahulu Tergugat I, telah mengajukan permohonan banding dalam tenggang waktu sesuai degan ketentuan hukum acara yang berlaku, oleh karenanya adalah berdasarkan hukum untuk Pengadilan Tinggi Tata Usaha Negara _________________ menyatakan dapat menerima dan memeriksanya.

Adapun keberatan – keberatan Pembanding, adalah sebagai berikut :

1. Bahwa pertimbangan hukum Majelis Hakim tingkat pertama tentang eksepsi yang diajukan Pembanding/Tergugat I berkaitan dengan  ketentuan pasal 55 UU No.5 tahun 1986 (tenggang waktu pengajuan gugatan TUN), adalah tidak berdasarkan hukum oleh karena tidak didasarkan pada fakta-fakta yang terungkap dipersidangan dan atau alat bukti tertulis yang diajukan Pembanding/Tergugat I;
(pertimbangan hukum aquo tertuang pada halaman 31 sampai dengan 34 putusan)

Bahwa pada saat pembuktian dalam perkara aquo, Pembanding/Tergugat I mengajukan salah satu bukti tertulis, yaitu foto copy salinan putusan Pengadilan Negeri_________________,                                        dalam perkara perdata No. _________________, tanggal _________________(bukti T I-1), antara _________________ selaku Penggugat melawan _________________ selaku Tergugat I dan _________________ selaku Tergugat II, _________________ Turut Tergugat I serta _________________ selaku Turut Tergugat II;

Dapat dibuktikan  didalam dalil posita surat gugatan yang diajukan _________________, pada point nomor 19 secara tegas menyebutkan :
“Bahwa karena balik nama sertifikat No._________________ yang semula atas nama _________________ dan sekarang menjadi nama _________________ dan _________________ tidak melalui prosedur hukum dan tidak sepengetahuan Penggugat, maka sertifikat No. _________________ batal demi hukum dan tidak mempunyai kekuatan hukum untuk berlaku”;



Artinya berdasarkan dalil gugatan tersebut secara hukum tidak dapat terbantah lagi, bahwa sesungguhnya para Penggugat/Terbanding dalam perkara di PTUN _________________ telah mengetahui kepentingan haknya terganggu sebelum gugatan itu sendiri didaftar atau paling tidak saat gugatan itu sendiri didaftar di Pengadilan Negeri _________________, yaitu  pada tanggal _________________, bukan pada saat proses acara pemeriksaan  pembuktian,  yaitu pada tanggal _________________”;

Bahwa Pembanding/Tergugat I  telah pula mengajukan bukti  T I -.5, berupa  foto copy surat somasi pembatalan jual beli tanah dan rumahnya No. _________________, dengan No. _________________, tanggal _________________dibuat oleh _________________, pengacara/kuasa hukum dari _________________; Dimana pada angka nomor 7 (tujuh), disebutkan : “Bahwa setelah sertikat no._________________ menjadi nama _________________, sekarang tanah dan bangunan yang ada diatasnya dijual kepada _________________dengan harga ………., sisanya akan dibayar dalam awal _________________”;

Sehingga berdasarkan bukti T I-5 tersebut, Sdr.Abdullah bin Usman (Penggugat/Terbanding dalam perkara aquo di PTUN Semarang), baik secara materiil maupun formil telah mengetahui terjadinya pergantian nama pemegang hak sertifikat No._________________, dari _________________i kepada _________________dan_________________;
Oleh karenanya berdasarkan perhitungan waktu sebagaimana tertuang didalam bukti T. I-1 dan bukti T. I-5, terbukti para Penggugat / Terbanding telah mengetahui adanya objek dalam perkara aquo, yakni Akta Jual Beli No._________________ tanggal _________________ yang dibuat oleh Pembanding/Tergugat I serta Sertifikat Hak Milik No._________________, sejak _________________ atau paling tidak terhitung sejak tanggal _________________;
Dengan demikian apabila dihubungkan dengan ketentuan pasal 55 UU No. 5 tahun 1986, mengenai batas waktu kadaluarsa, yaitu adanya batas waktu selama masa 90 (sembilan puluh) hari bagi pihak-pihak yang dapat dan atau diperbolehkannya mengajukan gugatan pokok perkara TUN pada Pengadilan Tata Usaha Negara, maka adalah berdasarkan hukum gugatan dalam perkara di PTUN Semarang tersebut telah kadaluwarsa.

2. Bahwa secara gamblang dapat dilihat pula kekeliruan majelis hakim dalam memberikan pertimbangan hukumnya di bagian I.Eksepsi pada halaman 34, yaitu……….. “Mengenai posisi peran PPAT, yang ditunjuk dan diberikan kewenangan oleh negara berdasarkan ketentuan Peraturan Pemerintah No. 24 tahun 1997, tentang pendaftaran tanah jo. Undang-undang  No. 5 tahun 1960, tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria)”, dimana majelis hakim tingkat pertama Pengadilan Tata Usaha Negara_________________ memberikan analisa terhadap peran PPAT,  dalam hal ini bertindak sebagai Pejabat Tata Usaha Negara. Atas analisa  hukum majelis hakim tingkat pertama tersebut, Tergugat I/Pembanding sangat berkeberatan, karena berdasarkan amanah UU No. 5 tahun 1986, dimana pada BAB I Ketentuan Umum, Bagian Pertama Pengertian,  Pasal 1 (3)  termaktub :
“Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara, adalah Badan atau Pejabat yang melaksanakan urusan pemerintahan berdasarkan peraturan Perundang-undangan yang berlaku”;


Sementara point (3): “Keputusan Tata Usaha Negara adalah suatu penetapan tertulis yang dikeluarkan oleh Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara yang berisi tindakan hukum Tata Usaha Negara berdasarkan peraturan perundangan yang berlaku, yang bersifat Konkret,individual dan final, yang menimbulkan akibat hukum bagi seseorang atau badan hukum perdata”.

Bahwa pada point (3) UU No. 5 /tahun 1986 mengatur secara tegas tugas Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara dalam memberikan suatu penetapan tertulis yang berisi tindakan hukum, bersifat konkret, individual, dan final, yang menimbulkan akibat hukum bagi seseorang atau badan hukum perdata; dengan melihat ketentuan ini secara jeli maka dapat dikatakan sebenarnya secara proporsional tugas dari PPAT yang diberikan kewenangannya oleh negara dalam menjalankan tugasnya, tidak  dan atau bukan ternasuk pada porsi memberikan dan atau mengeluarkan penetapan  hukum yang bersifat konkret, individual, dan final, karena sesungguhnya tugas PPAT tersebut hanya menjalankan peran pencatatan dan pemindahan hak atas tanah atas keinginan kedua belah pihak yang melakukan dan melangsungkan hubungan hukum;
Selanjutnya didalam ketentuan Undang-undang diatas, di point (2), dapat dikatakan peran tugas PPAT, walaupun ditunjuk oleh negara selaku pejabat satu-satunya yang berwenang membuat akta perikatan, pemindahan hak dibidang pertanahan berdasarkan ketentuan pemerintahan No. 24 tahun 1997 jo. UU No. 5/tahun 1960, karena kewenangan  PPAT tidak dalam rangka menjalankan perannya sebagai pejabat yang melaksanakan urusan pemerintahan berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku, sehingga peran PPAT hanya sebatas ruang lingkup  tugas yang telah diberikan,  bukan untuk menjalankan tugas pemerintahan;
Bahwa mengenai pertimbangan hukum majelis hakim tingkat pertama dalam bunyi amar putusannya pada bagian pokok perkaranya pointt 2,: “ Menyatakan batal akta jual beli,………….dst,. dan pointt 3 : “Memerintahkan Tergugat I untuk menarik akta jual beli tersebut”;
Atas putusan tersebut Pembanding/Tergugat I sangat keberatan, karena kalau merujuk pada ketentuan  Pasal 7 alinea kesatu  Peraturan Jabatan Notaris (PJN); “Jika ada pihak lain yang merasa dirugikan karena lahirnya suatu akta notaris, maka pihak itu dapat meminta kepada Hakim Perdata agar akta tersebut dibatalkan atau dinyatakan batal  dengan alasan, bahwa akta tersebut mengandung cacat hukum. Sehingga telah cukup alasan bagi majelis hakim Tingkat Banding Pengadilan Tata Usaha Negara _________________ untuk menilai dan membatalkan putusan majelis hakim pada tingkat pertama;
Sehingga dapat dikatakan dasar gugatan para Penggugat/Terbanding, sesungguhnya kalau dikritisi secara yuridis, materi dasar gugatan tersebut, adalah termasuk dalam ruang lingkup materi gugatan  perdata di wilayah hukum Pengadilan umum, bukan wilayah hukum Pengadilan Tata Usaha Negara, sehingga putusan majelis hakim Pengadilan Tata Usaha Negara _________________ tersebut diatas, akan menjadi preseden yang salah dalam konteks penegakan hukum tata usaha negara yang tentu acuannya berdasarkan ketentuan amanah UU No.5/tahun 1986;
Bahwa berdasarkan dalil dan argumen-argumen keberatan di atas, Pembanding dahulu Tergugat I mohon dengan hormat kepada Mejelis Hakim Tingkat Banding Pengadilan Tinggi Tata Usaha Negara _________________ untuk berkenan memeriksa perkara ini dan selanjutnya memberikan putusan perkara ini dengan amar  putusan MEMBATALKAN putusan Majelis Hakim Pengadilan Tata Usaha Negara _________________ No.:_________________, tertanggal _________________;

Mengadili Sendiri :
1. Menerima dan mengabulkan  Permohonan banding  Pembanding dahulu Tergugat I.
2. Menyatakan secara hukum Pengadilan Tata Usaha Negara _________________ tidak berwenang secara Absolut untuk memeriksa dan mengadili gugatan dalam perkara          Nomor_________________, yang diajukan para Penggugat / para Terbanding.
3. . Menghukum Terbanding I dan II dahulu Penggugat I dan II untuk membayar seluruh biaya yang ditimbulkan dalam perkara ini





_________________, _________________,

Hormat Pembanding / Tergugat I
Kuasanya,


_________________


Tidak ada komentar: